Be the Expert!

Sebelum betul-betul mengenal istilah expert ini, saya menganggap bahwa istilah profesional adalah gelar paling prestisius bagi kualitas kinerja seseorang. Seorang profesional, entah itu dokter, guru, seniman, karyawan, konsultan, pengusaha, pejabat publik, dan sebagainya, adalah mereka yang mampu melakukan dan menyelesaikan pekerjaan dengan baik dan dengan hasil yang berkualitas. Bagi saya, digelari seorang rofesional adalah kebanggaan tersendiri. Itu dulu.

Namun, pengertian lain dari seorang profesional ialah: mengharuskan adanya bayaran untuk melakukannya. Dengan kata lain, seorang profesional akan bekerja sesuai dengan ‘tarif’. Seorang dokter akan memberikan resep dan pengobatan yang sesuai dengan kemampuan pasien untuk membayar. Seorang pelukis akan membuat lukisan sesuai dengan harga jual. Seorang pengembang pun akan membangun rumah dengan material seadanya untuk perumahan rakyat, dan material yang bagus untuk kondominium berkelas. Bagi profesional, semua ada harganya. Mungkin sifat profesional inilah yang dimiliki sebagian besar pejabat publik kita. Dia akan melayani masyarakat kelas atas dengan lebih baik, dibanding masyarakat miskin tak berpendidikan.

Sifat inilah yang, sadar atau tidak, membatasi seorang profesional untuk mengeluarkan kemampuan terbaiknya. Kemampuan terbaiknya hanya dia keluarkan untuk harga yang ‘pantas’. Celakanya, jika dia lebih banyak melayani ‘kelas ekonomi’, maka kemampuan terbaiknya pun jarang diasah. Lambat laun, sifat profesional ini mengkerutkan potensi terbaik seseorang.

Tentu, saya menulis topik ini bukan dalam konteks mengulas apa itu profesionalitas di dalam pekerjaan. Saya sendiri mungkin belum layak disebut profesional di dalam pekerjaan saya sekarang ini. Saya bermaksud mengulas sifat profesional ini, untuk ditarik ke dalam ranah kehidupan yang lebih luas. Saya ingin membandingkan sifat seorang profesional dan sifat seorang expert di dalam kehidupan. Untuk hal ini, saya mengacu pada salah satu buku koleksi saya di rumah: “Kubik Leadership”.

Berbeda dengan seorang profesional yang selalu bekerja sesuai ‘tarif’, seorang expert adalah seorang yang selalu bekerja dengan kemampuan terbaiknya, meskipun, bisa jadi, bayarannya tidak sesuai. Tentu, di dalam kehidupan ini, ‘bayaran’ tidak selalu identik dengan uang. Bisa jadi berupa penghargaan, perhatian, pengakuan, ucapan terima kasih, kebaikan atau kasih sayang, dan sebagainya.

Seorang karyawan yang expert akan bekerja dengan kemampuan terbaiknya, meskipun gajinya sangat minim. Seorang dokter yang expert selalu memberikan diagnosa dan resep terbaik pada pasiennya, meskipun tarifnya rendah. Seorang penyanyi akan memberikan suara terbaiknya, meskipun hanya manggung di jalanan untuk keperluan konser amal. Seorang anak yang expert akan selalu berbakti dengan tulus kepada orang tuanya, meskipun bisa jadi dia bukan anak emas di dalam keluarga. Seorang pejabat publik yang expert akan selalu memberikan layanan terbaiknya kepada masyarakat terbawah sekalipun. Dan sebagainya. Di mana pun, dalam posisi apa pun, dengan ‘harga’ berapapun, seorang expert akan selalu memberikan kemampuan terbaiknya, bagi orang-orang yang dilayaninya.

Kelihatannya ini memang sulit dilakukan, bagi orang-orang yang terbiasa hidup dengan paradigma profesional. Mana mungkin, naik bus AC dengan tarif metromini? Mana mungkin, seorang office boy memiliki dedikasi setinggi direktur utama di dalam bekerja? Mana mungkin, rumah sakit melayani pasien yang berobat gratis di ruang VVIP? Mana mungkin, seorang anak tiri yang ditelantarkan, kemudian berbakti dengan tulus pada orang tuanya? Mana mungkin, seorang warga yang dikucilkan, akan mengabdi pada masyarakat setempat dengan tulus ikhlas? Inilah pertanyaan-pertanyaan yang muncul dari paradigma profesionalitas.

Di manakah kita bisa menemukan kualitas pribadi yang semacam ini? Harapannya, kita tidak mencari orang yang memiliki sifat expert ini di mana-mana, melainkan di dalam diri kita sendiri. Saya berharap, saya pun bisa demikian. Mari kita tatap tahun 2010, serta tahun-tahun mendatang, dengan sifat seorang expert: selalu memberikan kemampuan terbaik kita!

24 thoughts on “Be the Expert!

  1. seorang profesional yang selalu bekerja sesuai ‘tarif’, seorang expert adalah seorang yang selalu bekerja dengan kemampuan terbaiknya, meskipun, bisa jadi, bayarannya tidak sesuai. Tentu, di dalam kehidupan ini, ‘bayaran’ tidak selalu identik dengan uang. Bisa jadi berupa penghargaan, perhatian, pengakuan, ucapan terima kasih, kebaikan atau kasih sayang, dan sebagainya.😛 😀 😀🙂
    Mantep sekali paparannya saya suka yang ini

  2. Semoga blog ini bertambah ramai pengunjung. Link “CASDIRAKU” telah kami cantumkan di situs “K@barNet” (SITUS KAWAN).

    Sangat kami nantikan hal yang sama.

    Salam

    K@barNet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s